BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kualitas Sertifikasi Profesi

Avatar photo

Jumat, 22 Desember 2023 - 21:57 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto : Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari, Prof. Amilin, dan NS. Aji Martono Bersama Konjen, BNSP dan Kemendikbud Ristek, dalam rangka Mempererat Kerja Sama Sertifikasi Profesi, Hongkong (21/12/23). (Doc.BNSP)

Foto : Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari, Prof. Amilin, dan NS. Aji Martono Bersama Konjen, BNSP dan Kemendikbud Ristek, dalam rangka Mempererat Kerja Sama Sertifikasi Profesi, Hongkong (21/12/23). (Doc.BNSP)

POINNEWS.COM – Suasana diplomasi di Hongkong kembali dipenuhi antusiasme ketika Delegasi Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) Indonesia, yang dipimpin oleh Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari, bersama Prof. Amilin dan NS. Aji Martono, melakukan pertemuan strategis dengan Konsul Jenderal Republik Indonesia untuk Hongkong, Yul Edison, Hongkong (21/12/23).

Pertemuan yang difasilitasi oleh KJRI Hongkong bukan hanya sekadar untuk memperkuat hubungan bilateral, tetapi juga membuka pintu kerja sama di sektor pelatihan kerja.

Diskusi mendalam terjadi antara delegasi BNSP dan Konsul Jenderal RI untuk Hongkong, membahas langkah-langkah konkrit untuk meningkatkan kualitas sertifikasi profesi di Indonesia, terutama bagi pekerja migran Indonesia yang berada di Hongkong.

Foto : Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari diskusi strategis dengan Konsul Jenderal Republik Indonesia untuk Hongkong, Yul Edison, (21/12/23). (Doc.BNSP)
Foto : Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari diskusi strategis dengan Konsul Jenderal Republik Indonesia untuk Hongkong, Yul Edison, (21/12/23). (Doc.BNSP)

Pentingnya sinergi internasional terutama dalam meningkatkan mutu sertifikasi profesi menjadi fokus utama dalam pertemuan ini.

Dengan jumlah Pekerja Migran Indonesia mencapai 147.000 jiwa di Hongkong, BNSP berkomitmen untuk memastikan bahwa sistem sertifikasi profesi mencerminkan kebutuhan dan standar internasional.

KJRI Hongkong, dalam menyambut delegasi BNSP, menegaskan komitmen penuh untuk mendukung upaya BNSP dalam memperkuat sistem sertifikasi profesi.

Pertemuan ini dianggap sebagai momentum penting untuk menjalin sinergi dengan lembaga pelatihan dan pendidikan setempat di Hongkong dan Macau.

Selanjutnya, delegasi BNSP melanjutkan diskusi dengan beberapa Lembaga Pelatihan Kerja (LPK) di Hongkong, termasuk TCK Learning Centre For Migrant Workers yang diwakili oleh Prof. Cristopher Drake.

Foto : Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari, Prof. Amilin, dan NS. Aji Martono Bersama Prof Christoper Drake, dalam rangka Mempererat Kerja Sama Sertifikasi Profesi, Hongkong (21/12/23). (Doc.BNSP)
Foto : Ketua Komisioner BNSP, Syamsi Hari, Prof. Amilin, dan NS. Aji Martono Bersama Prof Christoper Drake, dalam rangka Mempererat Kerja Sama Sertifikasi Profesi, Hongkong (21/12/23). (Doc.BNSP)

Diskusi ini melibatkan pihak-pihak yang terlibat aktif dalam memberikan pelatihan kepada pekerja migran Indonesia, seperti Natali dan Jessy dari Indonesia Diaspora Network (IDN), serta Clement Yeung dari HK Society For Indonesian Studies (HKSIS).

Syamsi Hari, Ketua BNSP, menyatakan komitmen BNSP untuk membantu menyelaraskan program pelatihan dengan standar kompetensi yang berlaku di Indonesia.

Sebagai bagian dari upaya ini, BNSP akan meninjau program-program pelatihan yang telah dilaksanakan dan memastikan bahwa skema kompetensinya sesuai dengan standar BNSP.

Selain itu, BNSP berencana untuk memberikan dukungan Tempat Uji Kompetensi (TUK) agar pekerja migran dapat mengikuti uji kompetensi secara langsung.

Langkah ini diharapkan dapat meningkatkan mutu pekerja migran Indonesia di Hongkong dan mendukung peningkatan standar kompetensi kerja di tingkat internasional.

Di tempat yang sama, BNSP juga bertemu dengan delegasi dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ristek Republik Indonesia.

Diskusi yang berlangsung bertujuan untuk memperkuat sinergi antar-lembaga dalam penanganan sertifikasi profesi.

Rangkaian kunjungan ini belum berakhir, karena delegasi BNSP berencana melanjutkan agenda mereka dengan kunjungan ke Macau.

Diskusi lebih lanjut dengan pihak-pihak terkait di Macau dijadwalkan untuk melibatkan berbagai aspek terkait peningkatan standar kompetensi dan kolaborasi di bidang pendidikan dan sertifikasi profesi.

Melalui inisiatif ini, BNSP menegaskan peran strategisnya dalam meningkatkan standar kompetensi kerja Indonesia, sekaligus membuka peluang kerjasama yang lebih luas di tingkat internasional.

Kolaborasi ini diharapkan dapat memberikan kontribusi positif dalam pembentukan tenaga kerja yang terampil dan kompeten secara global.

Berita Terkait

Soal Penutupan Paksa Kantor Berita Al Jazeera di Yerusalem oleh Israel, Palestina Beri Tanggapan
PM Israel Benjamin Netanyahu Berì Ancaman akan Bahayakan Siapapun yang Membahayakan Negaranya
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.
Tag :

Berita Terkait

Kamis, 20 Juni 2024 - 10:33 WIB

Syahrul Yasin Limpo Disebut Beri Arahan ke Bawahan untuk Serahkan Uang Sebesar Rp800 Juta kepada Firli Bahuri

Selasa, 18 Juni 2024 - 10:25 WIB

Ada Beberapa Agenda yang Dìusulkan Tiongkok, Prabowo Dìharapkan ke Sana Usai Dilantik Jadi Pesiden

Sabtu, 15 Juni 2024 - 00:28 WIB

BNSP Sertifikasi 149 CPMI Welder Tujuan Korea Selatan di Batam, Jaminan Keterampilan untuk Sukses Global

Selasa, 11 Juni 2024 - 09:14 WIB

Presiden Jokowi Jelaskan Soal Rencana Perum Bulog akan Akuisisi Sumber-sumber Beras di Kamboja

Kamis, 6 Juni 2024 - 13:33 WIB

KPK Segera Periksa Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristianto Terkait Kasus Buronan Harun Masiku

Selasa, 28 Mei 2024 - 15:05 WIB

Kasus Korupsi Impor Gula PT Sumber Mutiara Indah Perdana, Kejaksaan Agung Periksa 3 Orang Saksi

Senin, 20 Mei 2024 - 10:26 WIB

Inilah Profil Anggota DPR Indira Chunda Thita Syahrul yang Sempat Jadi Komisaris BUMN PT Petrokimia Gresik

Jumat, 17 Mei 2024 - 18:49 WIB

Sosialisasi Program Indonesia Kompeten oleh BNSP

Berita Terbaru